Tim SAR Evakuasi Karyawan, Masyarakat dan Bantu Evakuasi Seorang Ibu Hamil

Lidiknet, SEMARANG – Tim SAR gabungan lakukan evakuasi karyawan, masyarakat dan bantu evakuasi seorang ibu hamil di kawasan berikat PT. Lamicitra akibat banjir rob yang melanda Pelabuhan Tanjung emas Semarang. (Senin, 23 Mei 2022)

Dengan jebolnya tanggul/ penahan air laut di kawasan berikat PT. Lamicitra jebol mengakibatkan banjir rob yang melanda Pelabuhan Tanjung emas:

1. Diakibatkan banjir rob yang besar berdasarkan perkiraan cuaca dari BMKG MARITIM Pelabuhan Tanjung emas Semarang terdapat keadaan pasang surut air laut pada hari Senin tanggal 23 Mei 2022 pukul 07.00 wib kondisi minimum ketinggian air pasang 0,50 m dan pada ketinggian maksimum air pasang pada pukul 14.00 wib adalah 1,10 m. Sehingga hal ini mengakibatkan tanggul penahan air laut di kawasan berikat PT LAMICITRA tidak mampu menahan derasnya air laut yang masuk.

BACA JUGA:  Sebanyak 49 Siswa SPN Polda Jateng Mengikuti Latja

2. Dengan jebolnya penahan air laut seluruh aktifitas karyawan /karyawati dipulangkan dari instansi maupun perusahaan , untuk mengantisipasi dampak banjir rob air laut yang masuk di kawasan pelabuhan tg emas Semarang.

BACA JUGA:  Kapolres Serahkan Perahu Karet (Hibah dari Pemkab Pekalongan) kepada Sat Samapta Polres Pekalongan¬†

Dengan titik Lokasi banjir air laut di depan Pos 1, depan Polsek KPTE, JL.Coaster, Jl. Deli, Dermaga Nusantara, Terminal Pelabuhan Tg Emas Semarang, Kawasan Lamicitra dan Dog Koja Bahari.

Ketinggian debit air dikawasan Lamicitra -+ 1,5 M, Jl. Coastes -+ 55 Cm, Jl. M . Pardi -+ 40 Cm, Jl.Yos Sudarso -+ 50 Cm, Jl.Ampenan -+ 80 Cm, Pos 1 -+ 80 Cm dan Depan terminal pelabuhan -+ 80 Cm.

BACA JUGA:  Syafrudin Budiman Politisi Muda PAN Ini, Lahir dari Aktivis dan Jurnalis

Dirpolairud Polda Jateng KBP. Hariadi ,S.H.,S.I.K.,M.H. menghimbau kepada masyarakat dan pekerja di sekitar pelabuhan Tanjung emas agar tetep berhati-hati dalam beraktivitas karena debit air saat ini masih tinggi walau berangsur angsur surut, serta jika akan mengevakuasi barang berharga yang terdampak banjir rob tetap memperhatikan keselamatannya. (*)