Polres Pamekasan Kembali Tangkap Dua Mahasiswa Pelaku Pengrusakan Fasilitas Kampus

PAMEKASAN. Polres Pamekasan kembali menangkap dua mahasiswa pelaku pengrusakan fasilitas kampus IAIN Madura.

Sebelumnya, Dua mahasiswa sudah ditetapkan sebagai tersangka dengan atas nama Darul Arkom dan Darmawan. Keduanya ditangkap polisi pada Senin (02/08/2021) di rumah masing-masing.

Berdasarkan informasi yang didapat dari Kuasa Hukum Darul, Yolies Yongky Nata, dua mahasiswa baru ditangkap oleh pihak kepolisian.

Dua mahasiswa tersebut yakni Imam Tabrani dan satu mahasiswa asal Pakong.

Kasat Reskrim Polres Pamekasan AKP Tomy Prambanan mengatakan, bahwa polres sudah menetapkan dua tersangka pelaku pengrusakan fasilitas kampus saat mahasiswa melakukan aksi Demonstrasi pada Jum’at, (30/07/2021).

BACA JUGA:  Polres Pamekasan Lakukan Penempelan Stiker ke Tukang Becak

Berdasarkan penyidikan yang dilakukan polisi, bahwa kedua mahasiswa tersebut sudah melakukan tindak pidana pengrusakan.

Polisi menetapkan tersangka dengan pasal 170 ayat (1) dan Pasal 406 ayat (1) tentang perusakan barang dengan ancaman pidana penjara paling lama lima tahun enam bulan dalam Kitab Undang Undang Hukum Pidana (KUHP).

Dikatakannya, penangkapan dua mahasiswa tersebut setelah polisi melakukan pengembangan berdasarkan barang bukti (BB) yang dikantongi.

Ia berjanji, kepolisian akan terus melakukan pengembangan dan penyelidikan lebih lanjut untuk para mahasiswa yang terlibat melakukan pengurusan fasilitas kampus yakni pada pembakaran pos satpam dan pengrusakan Aula.

BACA JUGA:  Gus Din dan Noel dari Relawan Jokowi Ikut Sikapi Kelanjutan Kasus Pembunuhan Brigadir Joshua

“Selanjutnya akan dikembangkan, sementara berdasarkan bukti yang secara terang-terangan melakukan pengrusakan, iya dua orang itu,” ujarnya.

Sebelumnya, Mahasiswa IAIN Madura melakukan aksi Demonstrasi jilid 3 ke Gedung rektorat dengan membakar pos satpam dan merusak Aula. Jum’at, (30/07/2021).

Demo mahasiswa yang menuntut pemotongan Uang Kuliah Tunggal (UKT) tersebut dilakukan ditengah Pemberlakuan pembatasan kegiatan Masyarakat (PPKM).

BACA JUGA:  Praktisi Hukum Arnol Sinaga: Razman Arif Nasution Pengacara Jenderal Budi Gunawan, Tapi Boong

Dalam demo tersebut, mahasiswa melakukan pengrusakan terhadap berbagai fasilitas kampus.

Mahasiswa mengawali dengan membakar ban di pintu masuk dengan dilanjutkan membakar pos satpam kampus.

Post satpam yang berisi komputer dan alat-alat CCTV kampus tersebut juga ludes terbakar oleh kibaran api.

Selain itu, mahasiswa juga merusak Auditorium atau aula utama IAIN Madura dengan merusak kaca dinding dan melempar kursi sehingga berserakan.

Dalam video yang terekam, Mahasiswa dengan keras melempar kaca aula dengan alat hingga kaca pecah.